PT Best Profit Futures Cabang Pontianak

Saham Asia Atas Wall Street & Optimis Fed

saham asia4

PT.Bestprofit Futures (18/12) –

Saham Asia Atas Wall Street & Optimis Fed

PT.Bestprofit Futures – Pasar saham Asia menguat pada hari Kamis setelah saham AS menikmati sesi terkuat mereka tahun ini ketika Federal Reserve terdengar optimis terhadap perekonomian dan berjanji untuk bersabar dalam menghilangkan stimulus kebijakan.

Kegugupan hari terakhir juga menenangkan sentuhan Rusia berhasil menstabilkan rubel nya, jika hanya untuk saat ini, dan harga minyak berhenti terjun. Sebagai penghindaran risiko surut, imbal hasil obligasi AS naik dan dolar kembali tanah yang hilang.

Di Asia, Nikkei Jepang (N225) melonjak 2,3 persen, sementara saham di Australia (AXJO) naik 1,0 persen. Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang (MIAPJ0000PUS) naik 0,5 persen untuk bergerak dari posisi terendah sembilan bulan.Wall Street telah pulih dalam tiga hari penurunan setelah Fed mengatakan akan mengadopsi “pasien” dalam pendekatan untuk menaikkan suku bunga. [TOP / CEN]

Investor ekuitas tampak puas bahwa setiap langkah akan berhati-hati dan melaju Dow (DJI) naik 1,69 persen. The S & P 500 (SPX) naik 2,04 persen dan Nasdaq (IXIC) 2,12 persen.

Investor obligasi kurang diminati karena beberapa berpikir spiral dalam minyak dikombinasikan dengan inflasi yang rendah, kelemahan ekonomi global dan krisis keuangan Rusia akan memimpin The Fed untuk mendorong keluar waktu kemungkinan kenaikan pertama.

Sebaliknya, Ketua Fed Janet Yellen mengecilkan dampak harapan minyak dan penurunan inflasi, sementara sebagian besar anggota kebijakan masih kenaikan akan dimulai pada 2015.

Akibatnya, Treasuries terhapus reli awal dan hasil di atas kertas dua tahun melonjak 10 basis poin dari hari melalui untuk berdiri di 0,617 persen (US 2 Tahun Obligasi Yield).

Namun, hasil jangka panjang tetap rendah secara historis, seperti melakukan tindakan pasar berdasarkan inflasi yang diharapkan. Data yang keluar pada hari Rabu menunjukkan harga konsumen turun 0,3 persen pada November, penurunan terbesar dalam enam bulan, karena biaya bahan bakar turun.

Akibatnya, investor terus bertaruh bahwa pengetatan apapun akan dilanjutkan pada siput. Dana Fed berjangka <0 # FF:> saat ini menyiratkan tingkat 0,56 persen pada akhir 2015, sedangkan perkiraan rata-rata oleh anggota Fed 1.125 persen.

Kenaikan yield cukup untuk menghidupkan kembali US bulls dolar setelah beberapa hari hati-hati dan mata uang naik ke ¥ 118,50 <USD / JPY> dari yang rendah 116,29 pada hari Rabu.Euro mundur ke $ 1,2340 <EUR / USD>, setelah mencapai $ 1,2515 pada satu tahap pada hari Rabu, sementara indeks dolar AS menguat 1 persen untuk hari (DXY).

Mata uang tunggal juga terpukul ketika anggota dewan Bank Sentral Eropa Benoit Coeure mengatakan ada dukungan di dewan kebijakan bank untuk tindakan lebih lanjut, dengan obligasi sovereign pembelian “pilihan dasar”.

Di pasar komoditas, harga minyak stabil setelah beberapa ayunan liar minggu ini. Minyak mentah AS dikutip 25 sen lebih rendah pada $ 56,23 setelah memantul sejauh $ 58,98 pada hari Rabu.Brent merosot hanya 5 sen menjadi $ 61,13, tetapi telah mencapai $ 68,71 pada satu tahap, Rabu.

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan.

Anda dapat menggunakan tag dan atribut HTML: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

© 2017