PT Best Profit Futures Cabang Pontianak

Bestprofit – Minyak turun seiring prospek permintaan jangka pendek melemah

Best Profit - Minyak mentah

Bestprofit – Minyak turun seiring prospek permintaan jangka pendek melemah | PT Best Profit Futures Pontianak

Bestprofit (26/01) – Harga minyak turun pada hari Jumat karena fundamental pasar diperkirakan akan melemah seiring dengan berakhirnya periode permintaan puncak selama musim dingin di Belahan Bumi Utara.

Harga minyak mentah Brent berada di $ 70,18 per barel pada 0504 GMT, turun 24 sen atau 0,3 persen, dari penutupan terakhir mereka. Brent hari sebelumnya naik tertinggi sejak Desember 2014 di $ 71,28.

Minyak mentah berjangka A.S. West Texas Intermediate (WTI) berada di $ 65,32 per barel, turun 19 sen atau 0,3 persen dari penutupan terakhir mereka. WTI juga menandai level tertinggi sejak Desember 2014 di sesi sebelumnya di $ 66,66.

Georgi Slavov, kepala penelitian di pialang komoditi Marex Spectron, mengatakan meskipun prospek permintaan minyak umumnya sehat, ada angin puyat jangka pendek karena akhir periode permintaan puncak yang akan datang selama musim dingin di Belahan Bumi Utara.

Banyak penyulingan ditutup setelah musim dingin untuk perawatan, sehingga menurunkan pesanan minyak mentah, bahan baku terpenting mereka.

“Permintaan mulai melemah karena … kapasitas penyulingan dibawa keluar dari pasar,” kata Slavov.
Hal ini mencerminkan persediaan minyak.

“Saham minyak global dibangun secara keseluruhan dalam pekan yang berakhir 19 Januari, karena kedua stok minyak mentah dan produk melihat bangunan kecil,” kata bank A.S. Morgan Stanley (NYSE: MS) dalam sebuah catatan.

Baca Juga :

Best profit – Minyak naik pada pertumbuhan ekonomi, OPEC / Rusia pasokan curbs

PT Best profit – Minyak turun pada kenaikan stok bahan bakar A.S., namun pasar secara keseluruhan tetap didukung

Best Profit – Pesangon dolar dari komentar Mnuchin, mencapai level terendah tiga tahun; euro menunggu uji ECB

Di sisi penawaran, produksi minyak A.S. diperkirakan akan mencapai 10 juta barel per hari (bpd) segera, setelah mencapai 9,88 juta bph minggu lalu.

Output telah tumbuh lebih dari 17 persen sejak pertengahan 2016, dan sekarang setara dengan eksportir utama Arab Saudi.

Hanya Rusia yang menghasilkan lebih banyak, rata-rata 10,98 juta bpd pada 2017.

Meningkatnya output A.S. mengancam untuk mengurangi pengekangan pasokan yang dipimpin oleh Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan Rusia yang bertujuan untuk menaikkan harga.

Pemotongan ini, ditambah dengan pertumbuhan permintaan, telah menyebabkan kenaikan harga minyak mendekati 60 persen sejak pertengahan 2017 karena persediaan minyak mentah berlebih di seluruh dunia telah ditarik.

Minyak mentah berjangka juga mendapat dukungan dari melemahnya dolar.

Mata uang A.S. telah kehilangan hampir 13 persen nilainya terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya sejak awal 2017.

Karena minyak diperdagangkan dalam dolar, ayunan di greenback juga dapat mempengaruhi permintaan minyak karena hal itu mempengaruhi harga pembelian bahan bakar untuk negara-negara yang menggunakan mata uang lainnya. “Pelemahan dolar A.S. terhadap sekeranjang mata uang global … telah memposisikan 2018 untuk memimpin dengan tingkat permintaan minyak yang kuat,” kata BMI Research.

DQR BPFNEWS.COMapatkan informasi terbaru di PT Best profit Futures

www.best-profitfutures.com

PT Best Profit Futures

Sumber : investing

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan.

Anda dapat menggunakan tag dan atribut HTML: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

© 2018
KBI | PT BESTPROFIT FUTURES BAPPEBTI | PT BESTPROFIT FUTURES JFX | PT BESTPROFIT FUTURES