PT Best Profit Futures Cabang Pontianak

Cara menghadapi investasi merugi

investasi

BEST PROFIT FUTURES – Cara mengadapi investasi merugi

Anda mungkin pernah mendengar istilah investasi bodong. Atau barangkali, Anda malah pernah menjadi salah satu korban. Lalu, apa yang Anda perbuat? Menyesal. Namun, menyesal tidak akan bisa mengembalikan dana investasi yang hilang.

Itu kalau Anda benar-benar tertipu karena melakukan investasi bodong. Namun, bagaimana jika investasi yang Anda lakukan adalah investasi sungguh-sungguh, seperti membeli saham atau reksa dana di pasar modal, atau membeli properti, atau malah melakukan bisnis di sektor riil, tetapi ternyata dari investasi tersebut Anda tidak memperoleh keuntungan, tetapi kerugian.

Apa yang harus dilakukan ketika investasi anda menderita kerugian?

Investasi di pasar modal, misalnya. Bukan berarti semua investor di pasar modal menuai keuntungan. Cukup banyak investor yang hari-hari ini merasa waswas karena saham yang dibelinya malah merosot jauh. Malah ada saham yang return-nya negatif dalam kurun waktu beberapa bulan terakhir.

Tidak ada solusi lain kecuali melakukan restrukturisasi terhadap investasi yang berada dalam kondisi bermasalah. Apa yang dimaksud dengan restrukturisasi? Singkatnya adalah mengupayakan investasi yang belum baik menjadi baik, dan atau investasi yang bermasalah menjadi tidak bermasalah. Apa contohnya? Kita mulai dengan investasi saham di pasar modal.

Bahwa secara umum harga saham di pasar modal mengalami peningkatan adalah fakta. Namun, jika dilihat per saham, ada saham yang tidak mengalami kenaikan harga. Di samping itu, ada investor yang membeli saham ketika harganya malah sudah terlalu tinggi sehingga belum memperoleh potensi gain. Situasi semacam ini banyak dialami pelaku di pasar modal, dan terhadap saham-saham semacam itu tentu harus ada solusinya. Seperti apa?

Membeli-melepas saham
Ada beberapa alternatif yang bisa ditempuh. Jika Anda yakin fundamental value dari saham tersebut cukup baik, terhadap saham-saham yang harganya belum meningkat malah bisa dilakukan pembelian lagi. Jadi, portofolio saham Anda ditambah. Dan kalau saat ini harganya lebih rendah dibandingkan harga ketika dulu Anda beli, secara rata-rata biaya yang Anda keluarkan untuk membeli saham tersebut menjadi lebih rendah. Ini disebut juga dengan istilah averaging down.

Cara yang lain adalah segera melepas saham tersebut kendati rugi. Ini layak jika saham tersebut memang tidak memiliki fundamental value yang kuat. Dengan menjual saham dimaksud, Anda memperoleh cash yang bisa diinvestasikan kembali ke saham lain.

Bagaimana dengan investasi lain? Sebagian dari Anda juga mungkin mengalami masalah pada investasi di sektor riil, misalnya ikut serta dengan teman menjalankan suatu bisnis dan bisnis tersebut ternyata tidak berjalan sesuai rencana. Apa yang mesti dilakukan?

Jika tidak berjalannya suatu bisnis lebih disebabkan faktor ekonomi makro, sebenarnya tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Sebab, ekonomi seperti sebuah siklus, akan mengalami masa baik setelah melewati masa surut. Kalau penyebabnya seperti ini, yang perlu dicermati hanyalah soal cash flow. Artinya, bagaimana agar cash inflow tetap bisa lebih besar dibandingkan dengan cash outflow.

Namun, jika kondisinya sudah memburuk, di mana cash outflow lebih besar dibandingkan dengan cash inflow, Anda mesti mempertimbangkan paling tidak dua hal, yakni menambah modal, baik dari kantong sendiri maupun mengajak mitra lain, dan atau melepas bisnis tersebut.

Jika masalah yang dialami oleh bisnis Anda juga terkait dengan ketidakmampuan mengelola bisnis, ada baiknya berpikir ulang untuk meneruskan bisnis tersebut. Sebab, faktornya bukan makroekonomi, melainkan di internal Anda. Dengan kata lain, kendati makroekonomi membaik, belum tentu bisnis Anda menguntungkan.

Langkah korektif
Dari contoh di atas jelas, investasi apa pun yang Anda lakukan, di pasar modal ataupun sektor riil, jika mengalami masalah tidak boleh dilakukan pembiaran. Sejatinya mesti ada langkah-langkah korektif yang disebut dengan restrukturisasi, baik itu dalam rangka perbaikan maupun mengurangi kerugian yang lebih parah.

Akan tetapi, dalam menjalankan proses restrukturisasi itu, tentu Anda mesti meluangkan cukup waktu untuk menelaah sebelum mengambil keputusan. Atau, meminta bantuan konsultan untuk melakukan hal itu.

Hal-hal yang diutarakan di atas disebut sebagai tindakan kuratif dalam investasi. Meski demikian, yang jauh lebih penting sebenarnya adalah melakukan tindakan preventif alias mencegah kemungkinan terjadinya investasi bermasalah. Bagaimana caranya? Utamanya adalah memilih instrumen investasi yang karakternya sesuai dengan diri investor. Aspek ini kerap menjadi poin penting apakah investasi itu akan berhasil atau gagal.

Pilihan investasi di pasar modal, misalnya. Jika ada dua orang membeli saham, pada harga yang sama, jumlah yang sama, belum tentu hasil akhirnya sama. Mengapa? Karena ketika terjadi kenaikan ataupun penurunan harga saham dimaksud, tindakan yang dilakukan bisa berbeda. Yang satu bisa membeli kembali saham yang sama dalam jumlah lebih besar, baik itu ketika harga turun maupun naik, tetapi investor yang satunya mungkin melakukan tindakan berbeda. Kalau harga turun, investor penakut menjual sahamnya. Namun, investor bernyali malah akan membeli kembali.Karena itu, karakter sangat menentukan keberhasilan investasi dan sekaligus mencegah terjadinya investasi bermasalah. Jadi, simpulannya adalah sesuaikan pilihan investasi dengan karakter.

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan.

Anda dapat menggunakan tag dan atribut HTML: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

© 2017