PT Best Profit Futures Cabang Pontianak

Analisis SWOT

swot-analysis

BEST PROFIT FUTURES – Pengertian SWOT di Wikipedia Analisis SWOT adalah metode perencanaan strategis yang digunakan untuk mengevaluasi kekuatan (strengths), kelemahan (weaknesses), peluang (opportunities), dan ancaman (threats) dalam suatu proyek atau suatu spekulasi bisnis. Keempat faktor itulah yang membentuk akronim SWOT (strengths, weaknesses, opportunities, dan threats). Proses ini melibatkan penentuan tujuan yang spesifik dari spekulasi bisnis atau proyek dan mengidentifikasi faktor internal dan eksternal yang mendukung dan yang tidak dalam mencapai tujuan tersebut. Analisis SWOT dapat diterapkan dengan cara menganalisis dan memilah berbagai hal yang mempengaruhi keempat faktornya, kemudian menerapkannya dalam gambar matrik SWOT, dimana aplikasinya adalah bagaimana kekuatan (strengths) mampu mengambil keuntungan (advantage) dari peluang (opportunities) yang ada, bagaimana cara mengatasi kelemahan (weaknesses) yang mencegah keuntungan (advantage) dari peluang (opportunities)yang ada, selanjutnya bagaimana kekuatan (strengths) mampu menghadapi ancaman (threats) yang ada, dan terakhir adalah bagaimana cara mengatasi kelemahan (weaknesses) yang mampu membuat ancaman (threats) menjadi nyata atau menciptakan sebuah ancaman baru.

Teknik ini dibuat oleh Albert Humphrey, yang memimpin proyek riset pada Universitas Stanford pada dasawarsa 1960-an dan 1970-an dengan menggunakan data dari perusahaan-perusahaan Fortune 500.Untuk memahami lebih jauh mengenai Analisis SWOT berikut akan kita ulas dalam artikel sederhana ini.

Sebuah analisis SWOT umumnya digunakan dalam pemasaran dan bisnis sebagai metode unyuk mengidentifikasi oposisi (perlawanan) untuk usaha dan strategi baru. SWOT adalah singkatan dari Strengths (kekuatan), Weaknesses (kelemahan), Opportunities (peluang) dan Threats (ancaman).. Dengan menerapkan SWOT memungkinkan para profesional untuk mengidentifikasi semua elemen positif dan negatif yang dapat mempengaruhi setiap kegiatan yang baru diusulkan.

“Analisis ini menimbulkan kesadaran bisnis dan merupakan landasan dari setiap rencana strategis untuk sukses,” kata Bonnie Taylor, wakil presiden pemasaran strategis di CCS Innovations. Adalah tidak mungkin untuk secara akurat memetakan masa depan bisnis tanpa terlebih dahulu mengevaluasi dari semua sudut yang mencakup pandangan lengkap dari semua sumber daya internal dan eksternal serta ancaman yang ada. SWOT bisa menjawab ini dalam empat langkah untuk memandang kedepan dan bahkan pengusaha pemula bisa memahami dan menerapkannya dengan mudah.

Niki Pfieffer, pendiri Niki Pfieffer Desain mencatat bahwa banyak pemilik usaha kecil tidak tahu bagaimana cara yang benar untuk menggunakan analisis SWOT untuk memandu bisnis mereka.

“Ini adalah tentnag memanfaatkan kekuatan anda, sumber dan kemitraan dimana anda lemah kemudian berfokus pada peluang dan menyadari ancaman,” kata Niki Pfieffer…

Tujuan dari analisis SWOT
Dengan analisis SWOT memungkinkan perusahaan untuk mengidentifikasi faktor-faktor yang mempengaruhi baik positif maupun negatif dari dalam dan dari luar perusahaan atau organisasi. Selain bisa diterapkan dalam bisnis atau organisasi, analisis SWOT bisa juga mampu diterapkan di berbagai bidang seperti kesehatan masyarakat, pembangunan, dan pendidikan dengan menggunakan prinsip-prinsip dalam SWOT. Peran kunci dari SWOT adalah untuk membantu mengembangkan kesadaran penuh dari semua faktor yang dapat mempengaruhi perencanaan strategis dan pengambilan keputusan, tujuan yang dapat diterapkan pada hampir semua aspek industri.

SWOT dimaksudkan terutama untuk bertindak sebagai teknik penilaian meskipun ada catatan panjang keberhasilan di antara banyak bisnis membuat metode lain dalam menajemen proyek.

“Sebuah analisis SWOT berfungsi sebagai dashboard pada produk atau jasa dan jika dilakukan dengan benar, maka dapat membantu anda untuk menavigasi dan menerapkan strategi yang tepat untuk bisnis anda terlepas dari ukuran perusahaan atau sektor,” kata Vipe Desai, pendiri dan CEO HDX Hidrasi Mix. “Kami terus meninjau setiap tahun untuk tetap diperbarui karena ada pergeseran konstan dalam tren di pasaran. Ini adalah cara yang tajam dan sederhana untuk berkomunikasi pada aspek yang paling penting dari merek kami,” tambahnya.

Kapan menggunakan SWOT?
SWOT digunakan selama tahap usulan perencanaan strategis, ini bertindak sebagai prekursor (cikal bakal) untuk setiap jenis tindakan dari perusahaan sehingga sangat sesuai untuk digunakan pada saat-saat berikut ;

  • Menggali / mengeksplorasi jalan untuk inisiatif baru
  • Pengambilan keputusan tentang strategi eksekusi untuk sebuah kebijakan baru
  • Mengidentifikasi area yang memungkinkan untuk dilakukan perubahan dalam program
  • Perbaikan / menyempurnakan dan mengarahkan upaya dalam pertengahan rencana

Analisis SWOT adalah sebuah alat yang sangat baik dalam mengorganisir informasi dan menyajikan solusi, mengidentifikasi hambatan dan menekankan pada peluang.

“Melakukan analisis SWOT adalah cara yang baik untuk meningkatkan operasi bisnis dan pengambilan keputusan,” kata Andrew Schrage, pendiri dan CEO Money Crashers. “Itu memungkinkan saya untuk mengidentifikasi bidang utama di mana organisasi saya supaya tampil di level yang lebih tinggi, serta daerah yang membutuhkan pekerjaan. Beberapa pemilik usaha kecil membuat kesalahan dengan berpikir tentang hal-hal ini secara informal, namun dengan mengambil waktu untuk menempatkan yang diformalkan bersama-sama dalam analisis SWOT, anda dapat memunculkan cara-cara yang memanfaatkan kekuatan dan memperbaiki atau menghilangkan kelemahan,” tambahnya.

Sementara itu pemilik bisnis tentu harus terlibat dalam menciptakan sebuah analisis SWOT sehingga bisa jauh lebih bermanfaat untuk menyertakan anggota tim lainnya dalam proses analisi.

“Tim manajemen kami melakukan analisis SWOT secara kuartalan,” kata Shawn Walsh, Presiden dan CEO Paradigma Consulting Computer. “Pengetahuan kolektif menghilangkan kelemahan itu, jika dibiarkan dan tidak ditemukan maka bisa merugikan bisnis dan hubungan dengan klien kami,” tambahnya…

Brandon Dudley, seorang direktur dan operasi di The BusBank juga mengatakan bahwa analisis SWOT kolaboratif memberikan karyawan rasa percaya diri yang lebih besar serta memahami keterlibatannya dalam bisnis..

Unsur-unsur analisis SWOT
Sebuah analisis SWOT berfokus sepenuhnya pada empat elemen yang ada dalam akronim (singatakan dari SWOT). Hal ini memungkinkan perusahaan untuk mengidentifikasi kekuatan yang mempengaruhi strategi, tindakan, atau inisiatif. Mengetahui unsur-unsur berdampak positif dan negatif dapat membantu perusahaan agar lebih efektif mengkomunikasikan unsur-unsur apa saja yang perlu dikenal.

Ketika menyusun analisis SWOT, individu biasanya membuat tabel yang dibagi menjadi empat kolom dan penempatan setiap elemen mempengaruhi sisi lain sebagai perbandingan. Kekuatan dan kelemahan biasanya tidak akan sesuai dengan peluang dan ancaman dalam tabel, meskipun beberapa korelasi harus ada karena mereka saling terikat bersama dalam beberapa cara dan tidak dapat dipisahkan.

Billy Bauer seorang direktur pemasaran di Royce Leather Gifts mencatat bahwa pasangan ancaman eksternal dengan kelemahan internal dapat menyoroti masalah paling serius yang dihadapi oleh perusahaan.

“Setelah anda mengidentifikasi risiko bisnis anda, anda kemudian dapat memutuskan apakah hal yang paling tepat untuk menghilangkan kelemahan internal dengan menugaskan sumber daya perusahaan untuk memperbaiki masalah, atau mengurangi ancaman eksternal dengan meninggalkan daerah yang terancam dalam bisnis dan kembali setelah binis anda kuat,” kata Bauer..

Faktor internal
Dua huruf pertama dalam akronim “Strengths (kekuatan) dan Weaknesses (kelemahan)” dalam melihat faktor internal yang berarti sumber daya dan pengalaman yang tersedia bagi bisnis anda. Contoh daerah ini biasanya meliputi ;

  • Sumber daya keuangan seperti pendanaan, pendapatan dan peluang investasi
  • Sumber daya fisik seperti lokasi perusahaan anda, fasilitas dan peralatan
  • Sumber daya manusia seperti karyawan, relawan dan khalayak sebagai sasaran
  • Proses saat ini seperti program kerja, departemen penyusunan dan sistem perangkat lunak

Dalam kekuatan dan kelemahan, individu tidak harus mencoba untuk menutup-nutupi atau melapisi atas kelemahan yang melekat pada kekuatan. Mengidentifikasi faktor baik dan buruk sangat penting dalam menciptakan analisis SWOT secara menyeluruh.

“Menggunakan analisis SWOT lebih dari sekali menyelamatkan saya, menjaga saya dari mengambil proyek-proyek yang mungkin akan menjadi beban berat untuk perusahaan kecil saya,” kata Tom Atkins, pendiri Quarry House.

Mitchell Weiss seorang profesor binsni di University of Hartford merekomendasikan untuk sepenuhnya menganalisis kekuatan dan kelemahan anda terlebih dahulu.

“Perusahaan tidak bisa berharap untuk memanfaatkan atau mengontrol faktor eksternal sampai internal yang telah dinilai secara objektif,” katanya..

Faktor eksternal
Setiap perusahaan, organisasi dan individu dipengaruhi oleh kekuatan eksternal baik terhubung langsung atau tidak langsung untuk sebuah kesemaptan dan ancaman, masing-masing faktor sangat penting. Faktor eksternal biasanya merupakan referensi anda atau perusahaan yang tidak bisa dikontrol seperti ;

  • Tren pasar seperti adanya produk-produk baru dan teknologi atau pergeseran kebutuhan khalayak
  • Tren ekonomi seperti lokal, nasional dan tren finansial skala internasional
  • Pendanaan seperti sumbangan, lembaga dan yayasan lainnya
  • Demografi seperti target usia dari khalayak, ras, gender dan budaya

Supreme Graphics berjuang untuk bersaing dengan industri digital dalam mempertahankan iklan yang lebih besar dan klien pemasaran.

“Kami menggunakan analisis SWOT untuk mengidentifikasi peluang baru di pasar,” kata Michael Frishberg wakil presiden penjualan dan pemasaran di Supreme Graphics.

Disisi lain, Lynn Sheehan pendiri dan CEO CPAreviewforFREE mencatat bahwa analisis SWOT membantu perusahaannya untuk sepenuhnya menganalisis struktur biaya yang bisa menjadi ancaman bagi keberhasilannya.

Kerangka analisis SWOT
Berikut adalah kerangka analisis SWOT beserta contoh penempatannya ;

Kekuatan Kelemahan
  • Dukungan politik
  • Dana yang tersedia
  • Pengalaman pasar
  • Kepemimpinan yang kuat
  • Proyek sangat kompleks
  • Mungkin menjadi merugikan
  • Mungkin memiliki dampak lingkungan
  • Sumber daya staf yang sudah meregang
Peluang Ancaman
  • Proyek dapat meningkatkan ekonomi lokal
  • Akan meningkatkan keamanan
  • Proyek akan meningkatkan citra publik perusahaan
  • Kendala lingkungan
  • Penundaan waktu
  • Perlawanan dapat berubah


Analisis SWOT sebenarnya sederhana, meskipun perlu adanya strategi yang menyeluruh dalam mengidentifikasi tidak hanya dalam kelemahan dan ancaman rencana, tetapi juga kekuatan dan kesempatan yang tersedia didalamnya. Dalam analisis empat hal tersebut meminta entisitas untuk memeriksa dan melaksanakan strategi dengan caya yang lebih seimbang. Namun, itu bukanlah satu-satunya faktor dalam mengembangkan strategi bisnis.

“Sebuah analisis SWOT sangat membantu dalam bidang yang lebih luas dalam membahas pertanyaan untuk mengembangkan rencana bisnis, tetapi tidak pergi cukup jauh,” kata co-founder Worthworm dan SkyMall, Alan Lobock. “Pelaksanaan saja tidak akan mengidentifikasi nilai kunci dari binis anda. Perencanaan tanpa mengetahui tujuan dan metrik dimana anda akan mengukur kemajuan anda menuju pencapaian tujuan tersebut adalah sangat tidak efisien dan bisa membuat bisnis anda tersesat,” tambahnya..

Demikian pula dengan apa yang dikatakan oleh pendiri Sempurna Restoration Clinic, Cleighton DePetro mencatat bahwa analisis SWOT adalah salah satu alat dalam toolbox strategi.

“Ketika SWOT digunakan dalam hubungannya dengan model analisis bisnis laiinya, kerangka kerja sebagai pemikiran strategi yang layak dan harus memandu pengambilan keputusan bagi bisnis anda,” kata DePetro. Pelaporan tambahan oleh Nicole Fallon, staff penulis di BusinessNewsDaily.

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan.

Anda dapat menggunakan tag dan atribut HTML: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

© 2017